Indikator Input Sistem Surveillance Demam Berdarah Dengue (DBD) Di Kota Yogyakarta

M. Syairaji(1*), Dian Budi Santoso(2)
(1) Sekolah Vokasi Universitas Gadjah Mada
(2) Sekolah Vokasi Universitas Gadjah Mada
(*) Corresponding Author
DOI : 10.33560/jmiki.v7i1.221

Sari

DBD merupakan salah penyakit menular dengan kasus terbesar di dunia. WHO memperkirakan 390 juta infeksi dengue terjadi setiap tahunnya. Tahun 2016 terjadi 1699 kasus dan 13 kematian akibat DBD di Kota Yogyakarta. Dalam mengendalikan kasus DBD, surveilans memiliki peranan yang sangat penting dalam hal deteksi dan analisis tren. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengevaluasi sistem surveilans DBD khususnya pada indikator input yakni petugas, pembiayaan, ketersediaan SOP, formulir pelaporan, dan komputer.

 Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif dengan rancangan cross sectional deskriptif. Waktu penelitian selama bulan agustus 2017. Populasi adalah seluruh petugas surveilans Puskesmas wilayah Kota Yogyakarta. metode sampling adalah total sampling dimana pengambilan data dengan wawancara menggunakan kuesioner terstruktur. Analisis univariat dalam bentuk persentase.

Indikator petugas, rata-rata berumur 48 tahun. 88.89% lulusan D3 kesehatan lingkungan, 44.44% pernah mengikuti 2 kali atau lebih pelatihan mengenai program surveilans DBD. 61% petugas surveilans DBD memiliki jabatan rangkap. Aspek pembiayaan, 72.22% menyatakan terdapat biaya untuk operasional surveilans DBD dengan sumber utama APBD. Lebih dari 70% Puskesmas memiliki Standard Operating Procedure (SOP) surveilans DBD dan komputer pada aspek ketersediaan formulir, lebih dari 38% Puskesmas tidak tersedia formulir K-DBD, W2 DBD, KD/PKM, dan DP-DBD.

Temuan major yang didapatkan antara lain pada aspek umur dan jumlah jabatan rangkap (Man), serta ketersedian formulir khususnya formulir yang wajib diisi dan dilaporkan oleh Puskesmas seperti formulir K-DBD, W2 DBD, KD/PKM, dan DP-DBD. Saran yang dapat diberikan antara lain peremajaan petugas surveilans DBD Puskesmas dan melakukan rekrutmen petugas baru untuk melengkapi kurangnya jenis-jenis tenaga kesehatan di Puskesmas yang nantinya diharapkan petugas dengan jabatan rangkap akan berkurang.

Kata Kunci


evaluasi, surveilans, DBD

Referensi


Anggraini, R., D., Chatarina, U.W., Bambang, W.K. (2016). Evaluasi Sistem Surveilans Campak di Dinas Kesehatan Kabupaten Bangkalan. Jurnal Wiyata. 3(2): 174-186.

CDC. (1988). Guidelines for Evaluating Surveillance System. Atlanta: Center for Disease Controls and Prventions

Chung, J., Park, J., Cho., M., Park, Y., Kim, D., Yang, D., Yang, Y. (2015). A Study on The Relationships Between Age, Work Experience, Cognition, and Work Ability in Older Employees Working in Heavy Industry. J. Phys. Ther. Sci. 27(1): 155-157.

Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta. (2015). Profil Kesehatan Kota Yogyakarta Tahun 2015, Yogyakarta: Dinas Kesehatan Kota Yogykarta.

Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (2011). Modul Pengendalian Demam Berdarah Dengue. Jakarta: Kementerian Kesehatan RI.

Keputusan Menteri Kesehatan No. 1116/SK/VII/2003 tentang Pedoman Penyelenggaraan Sistem Surveilans Epidemiologi Kesehatan.

Maharani, B.E. and Hargono, A., 2014. Measles Surveillance Attributes Assesment Based on The Puskesmas Surveillance Officers Perception in Surabaya. Jurnal Berkala Epidemiologi 2(2): 174-186.

Mufidz, M. (2016). Evaluasi Input Sistem Surveilans Demam Berdarah Dengue di Dinas Kesehatan Kab. Tegal. Unnes Journal of Public Health. 5(2): 156-166.

Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 45 Tahun 2014 Tentang Penyelenggaraan Surveilans Kesehatan. Lembaran Negara Republik Indonesia. Jakarta

Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil

Rahayu, T, 2012, Evaluasi Pelaksanaan Program Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Demam Berdarah Dengue di Wilayah Kerja Puskesmas Ketapang 2 (Studi di Kecamatan Mentawa Baru Ketapang Kabupaten Kotawaringin Timur Propinsi Kalimantan Tengah), Jurnal Kesehatan Masyarakat, Vol. 1, No. 2, Tahun 2012, Hal. 479 – 492.

Safari, S., Akbari, J., Kazemi, M., Mououdi, M.A., M.B. (2013). Personnel`s Health Surveillance at Work: Effect of Age, Body Mass Index, and Shift Work in Mental Workload and Work Ability Index. Journal of Environmental and Public Health. Vol.2013: 1-6.

WHO, (2006). Communicable disease surveillance and response systems. Guide to monitoring and evaluating.

WHO. (2012). Global Strategy For Dengue Prevention And Control. Swiss : WHO Press.


Article Statistic

Sari view : 398 times
PDF views : 1109 times

File PDF yang Anda pilih harus dimuat di sini jika perambah web mempunyai plugin PDF reader diinstall (sebagai contoh: versi sekarang dari Adobe Acrobat Reader).

Alternatif lain, Anda juga bisa mengunduh file PDF langsung ke komputer Anda, dan bisa dibuka dengan menggunakan PDF reader. Untuk mengunduh PDF, klik tautan Unduh di bawah ini

Jika ada membutuhkan informasi lebih lanjut tentang cara mencetak, simpan dan bekerja dengan PDF, menyediakan Highwire Press bantuan Pertanyaan yang sering diajuka mengenai PDF.

Layar Penuh Layar Penuh dimatikan

Teks Lengkap: PDF

How To Cite This :

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.